Jumat, 24 Januari 2014

Panduan Penyusunan Laporan Praktikum Ice block maker


LAPORAN LAB. REFRIGERASI TERAPAN
(INDUSTRIAL ICE BLOCK MAKER TRAINER)




Di Susun Oleh
Al-Ardi             : 25012.21405.11.04
Fibri Firdaus   : 25012.21405.11.10
 Melly Anissa   : 25012.21405.11.15
Randy Pratama : 25012.21405.11.18
                                



Dosen Pembimbing :
Ozkar Firdausi Homza., ST., MT., Msc

TEKNIK PENDINGIN DAN TATA UDARA
POLITEKNIK SEKAYU
TAHUN AKADEMIK 2014/2015



KATA PENGANTAR

Alhamdulillah penlis ucapkan  kepada Tuhan YME karena berkat dan rahmat Nya penulis dapat menyelesaikan laporan ini dengan sebaik-baiknya. Ucapan terimakasih yang  pertama penulis sampaikan kepada dosen pembimbing matakuliah Lab.Refrigerasi Terapan yang telah membimbing saya dalam perkuliahan. Selanjutnya kepada teman-teman saya telah membantu saya dalam pratikum dan dalam penyusunan laporan tentang  Lab.Refrigerasi Terapan
Dalam penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan-kekurangan dalam bentuk kata-kata maupun dalam penyusunan kalimat. Kritik dan saran kami perlukan untuk memperbaiki laporan makalah berikutnya. Semoga makalah ini dapat berguna bagi yang membacanya, terimakasih.



                                                                       
                                                                                                08 November 2013

                                                                                                      Penyusun




DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.............................................................................................. i
DAFTAR ISI............................................................................................................. ii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1
1. 1 Latar Belakang.............................................................................................. 1
1.2  Tujuan ........................................................................................................... 1
1.3  Perumusan Masalah........................................................................................ 2
1.4  Sistematika Penulisan..................................................................................... 2
BAB II LANDASAN TEORI.................................................................................. 3
GAMBARAN........................................................................................................... 3
2. Tentang Trainer................................................................................................. 4
2.1 . Daftar Komponen yang Ada Pada Trainer............................................ 4
2.1.1 . percobaan manual................................................................................ 5
2.2 . Memasang Komponen Trainer............................................................... 5
2.3 . Part Identifikasi..................................................................................... 5
2.3.2 . Sistem air............................................................................................. 8
2.3.3 . Instrumen dan Control Panel.............................................................. 8
2.3.4 . Komponen listrik................................................................................. 13
2.4 . Perawatan Keselamatan......................................................................... 15
BAB III PEMBAHASAN........................................................................................ 17
          3.1  Defenisi Air Conditioning System............................................................ 17
          3.2 Proses Refrigerasi....................................................................................... 18
          3.2.1 Siklus Refrigerasi..................................................................................... 19
          3.2.2 . Representasi p-h Diagram...................................................................... 21
          3.3 . Refrigerasi Dan Komponen Sistem AC................................................... 23
3.3.1.Compressor.............................................................................................. 23
3.3.2 . Kondensor............................................................................................. 24
3.3.3 . Evaporator............................................................................................. 25
3.3.4 . Termostatik Ekspansion Valve.............................................................. 25
3.3.5 . Filter Drier............................................................................................. 27
3.3.6 Sigh Glass................................................................................................ 29
3.3.7.Accumulator............................................................................................ 29
3.3.8.Liquid Receiver....................................................................................... 31
3.3.9.Solenoid Valve........................................................................................ 32
3.3.10 . High Pressure Control......................................................................... 32
3.3.11. LowPressure Control............................................................................ 33
3.3.12. Termostat.............................................................................................. 34
3.4  Mesin Komersial Ice Maker........................................................................ 35
3.5. Secondary Coolants Brines And Antifreeze............................................. 39
3.5.1 . Suhu Pembekuan................................................................................... 39
3.5.2 . Sodium Klorida ( NaCl )....................................................................... 41
BAB IV PRE-OPERASI.......................................................................................... 43
          4.1. Pengisian Secondary Refrigran Pada Brine Tank...................................... 43
          4.2 Pengujian Ice Block Maker........................................................................ 45
BAB V EXPERIMENT............................................................................................ 48
          5.1 Familiarisasi Ice Block Maker.................................................................... 48
          5.2. Pembuatan Es Balok.................................................................................. 54
          5.3 . Pernyataan Dari Siklus Refrigerasi Ke (PH) Diagram.............................. 56
          5.4. Sistem Kinerja Analisis.............................................................................. 63
          5.5 . Sistem Pengendalian Dan Perlindungan Ice Maker Block....................... 70

BAB VI PEMBAHASAN PRAKTIKUM...............................................................
BAB VI APENDIX..................................................................................................


BAB I
PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang
Dalam perkembangan teknologi dan kemajuan zaman, maka berkembang pula tuntutan kebutuhan manusia. Dalam industri maknan atau restauran tentunya   membutuhkan es balok yang diperlukan untuk membuatan minuman untuk disajikan kepada konsumen. Pesatnya industri dapat menghasilkan es balok hanya dalam beberapa jam dan ini berarti bahwa kebutuhan ruang yang sangat berkurang dibandingkan dengan es balok konvensional .
Dalam satu jenis mesin , pembekuan relatif cepat diperoleh dengan membentuk blok dalam sebuah tangki air , sekitar tabung melalui mana refrigeran beredar . Ketebalan es untuk dibekukan akan berpengaruh pada lamanya proses pembentukan es balok.
Pada mata perkuliahan Lab. Refrigerasi Terapan ini, mahasiswa akan mempelajari tentang INDUSTRIAL ICE BLOCK MAKER TRAINER. Serta mempelajari komponen-komponen dan fungsi komponen pada INDUSTRIAL ICE BLOCK MAKER TRAINER tersebut.
1.2 Tujuan
Penulisan laporan ini bertujuan untuk
1.      Mengetahui Sistem Refrigerasi pada INDUSTRIAL ICE BLOCK MAKER TRAINER.
2.      Mengetahui Komponen-komponen Sistem Peralatan Mesin pada INDUSTRIAL ICE BLOCK MAKER TRAINER.
3.      Mengetahui fungsi dari masing-masing komponen Sistem Peralatan Mesin pada INDUSTRIAL ICE BLOCK MAKER TRAINER.



1.3  Perumusan Masalah
Dalam penyusunan laporan ini, masalah yang dibahas adalah:
1.      Pengukuran suhu pada Measurement Point yang telah ditentukan sehingga mahasiswa dapat menganalisis data yang telah didapat.
2.      Pengukuran suhu pada Measurement Point yang telah ditentukan sehingga mahasiswa dapat menganalisis data yang telah didapat, serta mengetahui penyebab terjadinya kesalahan (error) pada data hasil  pengukuran suhu.
3.      Pengukuran suhu pada Measurement Point yang telah ditentukan sehingga mahasiswa dapat menganalisis data yang telah didapat. Dan memplotting data tersebut pada p-h diagram dan menghitung nilai COP dari trainer tersebut.
1.4  Sistematika Penulisan
Adapun metode penulisan yang dipakai dalam penulisan laporan ini yaitu studi pustaka dimana dibutuhkan beberapa artikel sebagai referensi. Sedangkan sistimatika dalam penulisan ini adalah sebagai berikut :
Bab I Pendahuluan
Pada Bab ini berisi latar belakang dibuatnya laporan ini, tujuan dan perumusan masalah penulisan.
Bab II Dasar Teori
Pada Bab ini berisi mengenai teori dasar yang mendasari penyusunan laporan secara umum khususnya yang berhubungan dengan INDUSTRIAL ICE BLOCK MAKER TRAINER
BAB III Prosedur Percobaan dan Hasil Percobaan
Bab ini membahas tentang prosedur percobaan dan hasil percobaan dalam penyusunan laporan ini.
Bab IV Penutup
Bab ini menjelaskan mengenai kesimpulan dari keseluruhan proses penyusunan laporan ini




BAB II
LANDASAN TEORI
GAMBARAN

Labtech Ice Blok pembuat Trainer telah didesain secara khusus untuk operasi sistem pendinginan yang menghasilkan es blok . Pelatih memungkinkan untuk studi praktis dan termodinamika sistem pendinginan pembuatan es , seperti yang akan Anda temukan pada praktikum ini . Hal ini memungkinkan mahasiswa untuk mensimulasikan berbagai jenis lingkungan dan kondisi dalam sistem pembuatan es. Mahasiswa mampu mengendalikan proses yang terjadi dalam produksi es. Pelatih sangat ideal untuk menyelidiki faktor-faktor utama yang dapat dikendalikan dalam sistem pembuatan es balok. Unit ini menyediakan data dari instrumen seperti termometer, pengukur tekanan , instrumen listrik yang siklus termodinamika dapat diplot. Sistem ini dipasang pada siklus refrigerasi dengan semua komponen terlihat jelas dan kontrol yang mudah untuk dipahami.
















2.  TENTANG TRAINER

2.1 . DAFTAR KOMPONEN YANG ADA PADA TRAINER

Trainer Labtech Pendinginan Es Balok memiliki beberapa komponen utama sebagai berikut :
·         Body ataau cassing
·         Sistem Refrigerasi
·         Sistem sirkulasi air
·         Brine tangki
·         Cetakan Es
·         Instrument  dan panel kontrol
·         PipingDiagram
·         Wiring diagram
·         Natrium Klorida ( NaCl )





2.1.1 . percobaan manual

Trainer ini dilengkapi dengan manual eksperimen yang memberikan informasi tentang pemahaman umum tentang trainer . Dengan membimbing Anda untuk belajar dengan mudah , trainer manual juga terdiri dari teori dasar , prosedur Pre - operasi , eksperimen dan referensi lainnya seperti yang dijelaskan dalam lampiran. Setelah menyelesaikan percobaan , Anda akan memahami fungsi komponen , cara mengoperasikan Industri Ice Block System Maker dan dapat belajar tentang masalah umum ditemukan di System pembuatan Industri Ice Block.

2.2 . MEMASANG KOMPONEN TRAINER
Silakan lakukan prosedur berikut untuk memasang komponen trainer:
1.      Uraikan unit trainer dari kemasannya .
2.      Silakan lakukan inventarisasi semua bagian trainer sesuai dengan daftar pada butir 2.1 di atas .
3.      Periksa trainer untuk memastikan tidak ada kerusakan selama pengiriman
4.      Tempatkan trainer di daerah yang cukup dan ventilasi , kemudian mengunci kastor frame mobile.
5.      Pastikan semua switch dalam Instrumen dan Control Panel adalah " OFF "
2.3 . PARTS IDENTIFIKASI
Sebelum mengoperasikan trainer, pastikan Anda telah memahami tentang fungsi komponen . Sub - bab akan menjelaskan informasi umum dari komponen yang diklasifikasikan dalam sub - bab 2.1 di atas .
1.      Kompresor
Kompresor merupakan jantung dari sistem refrigerasi kompresi uap . Ini berfungsi untuk menaikkan tekanan refrigerant dan menyediakan kekuatan utama dalam sirkulasi refrigerant . Refrigeran sehingga menghasilkan efek pendinginan pada evaporator, mengembun menjadi bentuk cair dalam kondensor , dan throttle ke tekanan yang lebih rendah melalui perangkat throttling .
2.      Kondensor
Kondensor adalah jenis penukar panas yang menerima panas, gas pendingin bertekanan tinggi dari kompresor dan mendinginkan refrigeran gas sampai kembali ke keadaan cair . Untuk pendinginan refrigerant gas , proses kondensasi dilakukan dalam penukar panas yang memungkinkan pertukaran panas antara refrigeran dan udara .
3.      Filter Drier
Drier Filter akan menyaring kelembaban dan adanya benda asing yang mungkin masuk ke sistem .
4.      Termostatik Katup Ekspansi ( TXV )
Termostatik Katup Ekspansi ( TXV ) digunakan untuk mengontrol aliran refrigerant menuju Evaporator . Katup ini dioperasikan oleh suhu dan tekanan di dalam evaporator . Kontrol bola melekat pada outlet evaporator.
5.      Evaporator
Evaporator merupakan bagian dari sistem pendingin di mana refrigeran menguap untuk menyerap panas dari secondary refrigerant(campuran air asin).
6.      Akumulator
Akumulator digunakan untuk menyimpan persentase dari total biaya sistem dan untuk mencegah kelebihan oli atau pelumas di refrigeran pada kompresor.
7.      Dual Pressure Control
Dual Pressure Control dikombinasikan kontrol dengan tekanan rendah dan kontrol tekanan tinggi dalam satu paket . Tingginya sisi tekanan ( kanan bawah tangan ) yang akan membuka rangkaian listrik secara otomatis jika mencapai pengaturan cut-out . jika terjadi Sisi tekanan tinggi pada kontak reset manual. Dansisi tekanan rendah ( bawah tangan kiri ) yang akan membuka rangkaian listrik secara otomatis jika mencapai pengaturan cut-out . jika terjadi di sisi tekanan rendah kontak auto ulang.
Penyesuaian pabrik untuk High Pressure Control :
Cut- Out = 22 bar ( 320 psig ) disesuaikan .
Diferensial = 3 bar ( 43 psi ) tetap
Penyesuaian pabrik untuk Low Pressure Control :
Potong -In = 0 bar ( 0 psig ) disesuaikan
Diferensial = 1,2 bar ( 18 psi ) disesuaikan
8.       Refrigerant Pressure Gauge  . Ada dua alat pengukur tekanan :
a) PG1 : Suction Tekanan
b ) PG2 : Tekanan Discharge
9.      Receiver .
Receiver digunakan untuk memisahkan gas dan menyimpan refrigeran cair dari kondensor .


10.  Solenoid Valve
Solenoid valve akan aktif dan membuka sistem  ketika sistem sedang berjalan , dikendalikannya oleh Mikrokontroler.
11.  Oil Separator
Oil Separator digunakan untuk menghilangkan minyak dari refrigeran gas dan kembali minyak ke reservoir kompresor.
2.3.2 . Sistem air
1.      Pompa Air
Pompa air digunakan untuk sirkulasi secondary refrigerant (air asin) selama proses pembuatan es .
2.      Brine Tank
Brine Tank digunakan sebagai ruang untuk membuat es balok
3.      Cetakan Es
Cetakan es digunakan untuk mencetak es menjadi es balok. Cetakan tersebut terbuat dari Stainless Steel.
4.      Katup Manual ( MV2 dan MV3
Katup Manual digunakan untuk mengeringkan tangki Brine dan mengganti air di evaporator.
2.3.3 . Instrumen dan Control Panel
Instrumen dan Control Panel terdapat pada sistem kontrol listrik . Ada beberapa komponen yang terpasang di panel ini, yang terdiri dari :
1.      Tombol kontrol Sirkuit terdiri dari :
a)      Tombol Start digunakan untuk mengaktifkan sistem
b)      Stop Button digunakan untuk menghidupkan OFF sistem
c)      Tomblo Emergency (darurat) digunakan untuk memberhentikan sistem dengan segera dengan menekan saklar
2.      Indikator tombol Lampu terdiri dari :
a)      Indikator Power digunakan untuk menunjukkan saluran listrik yang masuk .
b)      Indikator Run digunakan untuk menunjukkan sistem dalam keadaan ON .
c)      Indikato Trip digunakan untuk menunjukkan kelebihan konduksi kompresor , pompa air atau motor kipas kondensor
d)     Indikator darurat digunakan untuk menunjukkan kondisi darurat ketika saklar darurat ditekan .
e)      High Pressure Indicator digunakan untuk menunjukkan refrigeran tekanan tingg dalam sistem.
f)       Low Pressure Indicator digunakan untuk menunjukkan tekanan rendah refrigeran dalam sistem.
3.      Volt - Amp meter terdiri dari :
a)      Voltmeter selektor dan layar atau display merupakan instrumen untuk memantau tegangan AC . Hal ini dapat dipilih untuk mengukur tegangan AC antara fase ke fase ( RY , YB dan BR ) dan antar fase ke netral ( RN , YN dan BN ) .
b)      Ammeter selektor  dan layar atau display adalah sebuah alat untuk mengukur konsumsi daya pada kompresor . Hal ini dapat dipilih untuk mengukur konsumsi arus yang mengalir pada setiap tahap ( R , Y dan B ) .
4.      Penyeleksi Suhu dan Menampilkan
Dengan menggunakan temperatur selektor , temperatur di beberapa lokasi sepanjang garis pendinginan, jalur air dan udara sekitarnya akan mudah ditampilkan.
Suhu pick-up poin diantaranya :
T1 : suhu Suction
T2 : suhu Discharge
T3 : Kondensor inlet temperatur refrigeran
T4 : Kondensor stopkontak suhu refrigeran
T5 : Ekspansi suhu inlet
T6 : Evaporator stopkontak refrigeran temp.
T7 : Evaporator inlet suhu air
T8 : Evaporator stopkontak suhu air
T9 : suhu Ambient
5.      Mikrokontroler
Mikrokontroler digunakan untuk mengelola dan mengendalikan operasi sistem.
a)      PV layar digunakan untuk menampilkan stop kontak suhu air garam dievaporator stop.
b)      tampilan SV digunakan untuk menampilkan setting parameter dan parameter penyesuaian
c ) Indikator :
Indikator keluaran Control ( OUT ) ,
Indikator Self- pengaturan ( AT ) ,
Indikator keluaran Peringatan ( ALM1 ) , ( ALM1 )
d ) Tombol fungsi ( SET ) digunakan untuk memodifikasi dan mengkonfirmasi
parameter .
e ) Tombol penyesuaian Angka [
  ] [ ] atau [< ] digunakan untuk menyesuaikanparameter nomor .

operasi :
Operasi 1 : perubahan nilai suhu set
Bila suhu pengaturan kode " SP " ditampilkan pada baris atas setelah [ SET ] adalah ditekan , tekan [ ] atau [ ] untuk memilih nilai suhu yang diperlukan untuk mengontrol di bawah   baris. ( pengaturan yang dianjurkan adalah – 12 ͦC )

Operasi 2 : perubahan parameter fungsional intern
Langkah 1 : Tekan [ SET ] untuk sekitar 10s sampai PV layar menunjukkan AL - 1 dan layar SV menunjukkan nilai 040,0 , ( parameter pengaturan pabrik ) . Lalu tekan [ SET ] sampai PV layar menunjukkan AL – 2dan layar SV menunjukkan nilai 040,0 , ( parameter pengaturan pabrik ) .
Langkah 2 : mengubah parameter fungsi : Tekan [ SET ] kunci dalam tempat untuk memilih kode yang akanberubah , kemudian tekan [ ] atau [ ] untuk mendapatkan nilai yang diinginkan dan [< ] untuk sedikit pergeseran kemudian tekan[ SET ] .
Langkah3: membuka kunci parameter: tekan [SET] tombol, pilih kode kunci parameter "Locy" dan password1000
Langkah 4: fungsi tabel----tekan [SET] tombol selama sekitar 3 detik.
Catatan : semua Parameter telah ditetapkan oleh pabrik , merevisi beberapa pengaturan parameter akan berpengaruh terhadap kinerja sistem .



2.3.4 . Komponen listrik
1 . Miniatur Circuit Breaker ( MCB )
MCB digunakan untuk melindungi sirkuit dari atas sirkuit arus dan pendek . Ada tiga MCB yang telah dipasang untuk melindungi sirkuit listrik .
a)      MCB1 : pemutus input daya utama .
b)      MCB2 : kontrol kabel sirkuit pemutus .
c)      MCB3 : kompresor pemutus sirkuit
2 . Magnetic Contactor ( MC )
Kontaktor magnetik adalah sebuah saklar elektromagnetik yang digunakan untuk menghubungkan dan memutuskan arus listrik . Ini memiliki fungsi yang sama sebagai relay kecuali bahwa kontaktor magnet memiliki peringkat yang lebih tinggi saat ini. Selain itu, kontaktor magnet dapat dikendalikan dari jauh . Mereka digunakan untuk keselamatan ketika tegangan penuh mulai atau berhenti torsi dapat diterapkan pada digerakkan mesin dan untuk melindungi rangkaian dari lonjakan arus yang dihasilkan dari garis start . Ada tiga kontaktor magnetik yang telah dipasang di sirkuit listrik .

a)      MC1 : kompresor magnetik kontaktor
b)      MC2 : pompa air magnetik kontaktor
c)      MC3 : motor kipas kondensor magnetik kontaktor
3 . Overload termal ( OL )
Fungsi relay overload adalah untuk melindungi motor terhadap overloading. Ketika sebuah motor mekanis kelebihan beban , itu akan menarik lebih banyak arus dari nilai dinilai . Ada tiga kontaktor magnetik yang telah dipasang di sirkuit listrik .
a)      OL1 : kompresor overload, setting-nya adalah 11A
b)      OL2 : pompa air overload, setting-nya adalah 5 A
c)      OL3 : kondensor fan motor overload , setting-nya adalah 4 A
4 . Auxiliary Relay ( RY )
Auxiliary Relay digunakan sebagai kontak bantu dalam sistem kontrol listrik . Ada tiga estafet tambahan yang telah diinstal pada kabel kontrol .
a)      RY1 digunakan sebagai tekanan tinggi estafet tambahan
b)      RY2 digunakan sebagai tekanan rendah estafet tambahan
c)      RY3 digunakan sebagai overload / perjalanan estafet tambahan
5 . Pembalikan Tahap Relay ( RPR )
Pembalikan Tahap Relay relay digunakan untuk memberikan perlindungan kegagalan fase AC tiga fase sirkuit dan perlindungan urutan fase .
6 . Power supply
Power supply digunakan untuk menghasilkan tegangan 12VDC dan pasokan suhu papan relay dan menampilkan suhu.
7 . Suhu Relay Board
Suhu papan relay digunakan untuk memproses suhu untuk menampilkan berdasarkan suhu yang dipilih
8 . Current Transformer ( CT )
Transformator arus adalah transformator yang mengukur arus sirkuit lain dan mengirim data ke ammeter pemilih dan layar.
2.4 . PERAWATAN KESELAMATAN
Untuk alasan keamanan :
1.      Jagalah kebersihan dan usahakan tetap  kering di sekitar kabel , instrumen dan panel kontrol listrik untuk menghindari hubungan-pendek .
2.      Jangan menyentuh permukaan yang panas seperti kompresor dan jalur pembuangan refrigeran .
3.      Jangan meletakkan tangan Anda pada bagian seperti bilah kipas yang sedang berputar
4.      Kenakan kacamata dan sarung tangan ketika melampirkan atau menghapus alat pengukur untuk mentransfer refrigeran atau untuk memeriksa tekanan .
5.      Jangan mengubah pengaturan pabrik mikrokontroler , jika pengguna merevisi pengaturan, itu akan mempengaruhi kinerja sistem .
6.      Sebelum memulai operasi unit , selalu dipanaskan pemanas crankcase kompresor ketika sistem tersebut tidak digunakan untuk jangka waktu yang lama. Anda harus menghubungkan sistem ke sumber listrik saat menghidupkan ON sistem setelah Berhenti berhenti dalam periode yang lama . Crankcase pemanas akan memanaskan oli pendingin, sehingga refrigeran dalam minyak pelumas akan gas untuk mencegah kompresor dari keausan atau dampak cair.
7.      Ketika terjadi keadaan yang tidak normal , silahkan menutupnya segera dengan menekan tombol darurat dan lepaskan dari sumber listrik sebelum pemecahan masalah.
Untuk perawatan dan kinerja trainer yang lebih baik :
1.      Selalu perhatikan tegangan yang bekerja , arus listrik dan fase ketidakseimbangan . Periksa WKDW kontak rusak disebabkan oleh koneksi longgar terminal , kontak teroksidasi , bahan asing atau faktor lainnya .
2.      Selalu periksa tekanan refrigerant . Sistem tersebut harus dijalankan dengan refrigerant.Note cukup: Menjalankan Kompresor dengan undercharge refrigeran karena dapat mengurangi kerja Compressor dan atau kerusakan Compressor .
3.      Segera melakukan perbaikan jika sistem pendingin bocor .
Catatan : tidak dikenakan biaya Oksigen , Acetylene atau lainnya mudah terbakar dan beracun ke dalam siklus pendingin saat melakukan uji kebocoran atau tes kedap udara . Jenis gas yang sangat berbahaya karena ledakan dapat terjadi . Disarankan bahwa udara terkompresi , nitrogen atau refrigerant harus dibebankan selama praktikum ini.
4.      Dalam kasus unit perlu diisi ulang , pastikan refrigeran R - 404a adalah .
5.      Menguji semua komponen keselamatan berkala seperti pressostat perlindungan .














BAB III
PEMBAHASAN
3.1 . DEFINISI AIR CONDITIONING SYSTEM
AC adalah proses gabungan yang melakukan banyak fungsi secara bersamaan . Ini kondisi udara , mengangkut itu , dan memperkenalkan ke ruang AC . Ini memberikan pemanasan dan pendinginan dari pabrik pusat atau atap units.The American Society of Heating, pendingin dan Air -Conditioning Engineers ( ASHRAE ) mendefinisikan AC : " Proses pengontrolan udara untuk mengontrol secara bersamaan suhu , kelembaban , kebersihan, dan distribusi untuk memenuhi persyaratan dari ruang AC " . Sebagai definisi yang ditunjukkan di atas, tindakan penting yang terlibat dalam pengoperasian suatu sistem pendingin udara adalah:
·         Kontrol Suhu  .
·         Kontrol Kelembaban .
·         penyaringan , pembersihan , dan pemurnian udara .
·         Pergerakan udara dan sirkulasi .
Ini dikenal sebagai faktor-faktor yang memiliki pengaruh yang besar pada kenyamanan manusia dalam segala cuaca . Untuk alasan ini , AC digunakan di sebagian besar bangunan , sarana transportasi , dan di mana hunian manusia adalah kondisi pemanasan high.Winter memerlukan kontrol otomatis dari sumber pemanas untuk menjaga suhu ruangan yang diinginkan . Kontrol kelembaban untuk kondisi musim dingin biasanya membutuhkan penambahan kelembaban dengan menggunakan kondisi pendinginan humidifier.Summer memerlukan kontrol otomatis dari sistem pendingin udara untuk menjaga suhu ruangan yang diinginkan . Kontrol kelembaban untuk kondisi musim panas membutuhkan alat pengering udara, yang melewati udara harus didinginkan lebih dingin evaporator surfaces.In umum, penyaringan udara adalah sama untuk kedua musim panas dan musim dingin . Air penyaringan peralatan biasanya terdiri dari zat berpori sangat halus . Udara ditarik melalui mereka untuk menghilangkan partikel kontaminasi .
Filter menggunakan karbon aktif dan debu elektrostatis dapat ditambahkan ke mekanisme penyaringan biasa untuk meningkatkan pembersihan udara. Selain itu, banyak industri  Air conditioning menentukan tanaman mereka karena dua alasan : untuk kenyamanan yang disediakan dan untuk kontrol yang lebih lengkap proses manufaktur dan material.Kontrol yang lebih baik suhu dan kelembaban relatif manufaktur meningkatkan kualitas produk jadi

3.2 .PROSES REFRIGERASI
Pendinginan didefinisikan sebagai proses mengekstraksi panas dari sumber panas temperatur rendah , bahan atau media pendingin dan memindahkannya ke wastafel suhu panas yang lebih tinggi . Pendinginan mempertahankan suhu sumber panas di bawah lingkungan sekitarnya sementara mentransfer panas diekstraksi , dan setiap masukan energi yang dibutuhkan , untuk heat sink, udara atmosfir , atau air permukaan . Sebuah sistem pendingin adalah kombinasi dari komponen dan peralatan yang terhubung secara berurutan untuk menghasilkan efek pendinginan. Sistem pendingin yang umum digunakan untuk pengkondisian udara dapat diklasifikasikan berdasarkan jenis energi input dan proses pendinginan sebagai berikut :
·         sistem kompresi uap . Dalam sistem kompresi uap , kompresor mengaktifkan refrigeran dengan mengompresi untuk tekanan yang lebih tinggi dan tingkat suhu yang lebih tinggi setelah itu telah menghasilkan efek pendinginan nya . Refrigeran dikompresi perpindahan panas dengan wastafel dan terkondensasi ke bentuk cair . Refrigeran cair ini kemudian menekan ke tekanan rendah , uap suhu rendah untuk menghasilkan efek pendingin selama penguapan . Sistem kompresi uap adalah sistem pendinginan yang paling banyak digunakan dalam kenyamanan dan proses pendingin udara .
·         Sistem Penyerapan . Dalam sistem penyerapan, efek pendinginan dihasilkan oleh masukan energi panas . Setelah menyerap panas dari media pendingin selama penguapan , uap refrigeran diserap oleh penyerap dan menengah . Solusi ini kemudian dipanaskan dengan tungku langsung dipecat , limbah panas , air panas , atau uap . Refrigeran lagi menguap dan kemudian terpadatkan menjadi cairan untuk memulai siklus pendinginan.
·         Air atau sistem ekspansi gas . Dalam sistem ekspansi udara atau gas , udara atau gas dikompresi dengan tekanan tinggi oleh energi mekanik . Hal ini kemudian didinginkan dan diperluas ke tekanan rendah . Karena suhu udara atau gas turun selama ekspansi , efek pendinginan dihasilkan .
Proses Pendinginan menunjukkan perubahan sifat termodinamika refrigeran dan transfer energi antara refrigeran dan sekitarnya. Proses pendinginan berikut terjadi selama operasi kompresi uap sistem pendingin :
·         Penguapan . Dalam proses ini , refrigeran menguap pada suhu rendah maka panas dari sekitarnya , menyerap panas laten penguapan nya .
·         superheating . Uap refrigeran jenuh biasanya superheated untuk memastikan bahwa refrigeran cair tidak mengalir ke kompresor .
·         Kompresi . Refrigerant dikompresi dengan tekanan yang lebih tinggi dan suhu kondensasi .
·         Kondensasi . Refrigeran gas yang terkondensasi ke bentuk cair dengan menjadi superheated , kemudian kental, dan akhirnya sub didinginkan , mentransfer panas latennya kondensasi untuk pendingin .
·         Throttling dan ekspansi. tekanan refrigeran cair yang lebih tinggi akan menekan dengan tekanan penguapan yang lebih rendah dan siap untuk penguapan .
3.2.1 Siklus Refrigerasi
Sebuah sistem kompresi uap skematik ditunjukkan pada Gambar 3 - 1A . Ini terdiri dari kompresor , kondensor , alat ekspansi untuk throttling dan evaporator . Kepala kompresor pengiriman, jalur pembuangan , kondensor dan membentuk garis cair sisi tekanan tinggi dari sistem . Garis ekspansi, evaporator , garis hisap dan kepala kompresor - hisap membentuk sisi tekanan rendah dari sistem.  Kebanyakan refrigeran menjalani serangkaian proses penguapan, kompresi, kondensasi , throttling dan perluasan , menyerap panas dari tangki reservoir suhu rendah dan melepaskannya ke reservoir suhu tinggi sedemikian rupa sehingga keadaan akhir adalah sama dalam segala hal ke awal siklus. Hal ini dikatakan telah mengalami siklus pendinginan tertutup .
Bila udara atau gas mengalami serangkaian kompresi , pelepasan kalor , throttling,  ekspansi, dan proses penyerapan panas, dan keadaan akhir tidak sama dengan keadaan awal , dikatakan telah mengalami siklus pendinginan terbuka . Gambar 3 - 1B menunjukkan siklus pendinginan pada tekanan - entalpi ( p -h ) diagram .

Gambar 3-1 .SkemaSistem Kompresi Uap dan Refrigeration Cycle pada p-h Diagram .
Diagram p-h adalah alat grafis yang paling umum untuk analisis dan perhitungan panas dan perpindahan kerja dan kinerja siklus pendinginan . Siklus refrigerasi satu tahap terdiri dari dua daerah : daerah tekanan tinggi ( sisi tinggi ) dan tekanan rendah ( sisi rendah ) . Perubahan tekanan dapat tergambar jelas pada diagram ph . Kedua panas dan perpindahan kerja berbagai proses dapat juga dihitung sebagai perubahan entalpi dan mudah ditampilkan pada diagram.Figure ph 3-2 adalah diagram ph kerangka untuk refrigeran R134a . Entalpi h ( dalam kJ / kg ) adalah absis , dan tekanan absolut (bar ) (keduanya dinyatakan dalam skala logaritmik ) , adalah ordinat . Garis cair jenuh memisahkan cairan didinginkan dari wilayah dua tahap di mana uap refrigeran cair dan hidup berdampingan . Garis uap jenuh memisahkan daerah ini dua fase dari uap superpanas . Di wilayah dua fase , garis kualitas konstan - kekeringan - fraksi membagi campuran uap dan cair .

Garis - suhu konstan vertikal di wilayah Cairan yang sudah didinginkan . Pada suhu yang lebih tinggi , kurva dekat garis cair jenuh . Di wilayah dua fase , garis suhu konstan adalah horisontal. Di daerah superheated , garis - suhu konstan kurva turun tajam . Karena garis - suhu konstan dan garis - tekanan konstan di wilayah dua fase horisontal , mereka terkait erat . Tekanan spesifik refrigeran di wilayah dua - fase menentukan suhu , dan sebaliknya . Juga di daerah superheated , garis konstan - entropi miring tajam ke atas dan konstan garis Volume yang datar . Keduanya sedikit melengkung .
3.2.2 . Representasi p-h Diagram
Oleh karena itu, menemukan kenyamanan untuk mewakili siklus pendinginan terhadap tekanan - entalpi ( ph ) diagram seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3-2 . Oleh karena itu, sekalipun proses keempat adalah isentropik satu, diagram ph masih ditemukan nyaman sebagai kerja yang dilakukan diberikan oleh peningkatan entalpi .
Siklus dijelaskan dan ditunjukkan dalam Gambar 3-3 adalah siklus saturasi sederhana menyiratkan bahwa kedua bagian , cairan setelah kondensasi dan uap setelah penguapan , jenuh dan berbaring di cair jenuh dan kurva uap jenuh masing-masing. Suhu kondensasi ( t cond . )
Dan suhu evaporator ( t EVAP . ) , Sesuai dengan tekanan saturasi masing-masing sisi tinggi dan tekanan sisi rendah , juga disebut jenuh suhu debit dan suhu hisap jenuh masing-masing. Namun, suhu debit aktual dari kompresor adalah t comp .
Angka tersebut juga menunjukkan garis suhu konstan di daerah dingin (subcooled) dan panas (superheated) bersama dengan garis volume konstan .
Perhitungan lebih lanjut dari siklus dapat dilakukan sebagai berikut :
1 . Efek Refrigerasi / Panas diserap dalam Evaporator tersebut .
Efek Refrigerasi
2 . Efek Refrigerasi / Panas ditolak Kondensor ini
Efek Refrigerasi
3 . Kapasitas pendingin ( Qe )
4 . Koefisien Kinerja COP
COP untuk pendinginan ,
dimana :
Qe = kapasitas Refrigerant ( kj / s )
qe = Efek Refrigerasi / Panas diserap dalam Evaporator ini ( kJ / kg )
Qc = Efek Refrigerasi / Panas ditolak Kondensor ini ( kJ / kg )
COP = Koefisien Kinerja
v ' = Refrigerant debit ( l / m )
ρ = densitas Refrigerant sebelum katup ekspansi /
h1 = Mulai kompresi titik entalpi
h2 = Mulai kondensasi titik entalpi
h3 = Mulai ekspansi titik entalpi
h4 = Mulai penguapan titik entalpi

3.3 . REFRIGERASI DAN AC KOMPONEN SISTEM
3.3.1.Compressor
Dalam sistem pendingin , kompresor pendingin merupakan jantung dari sistem pendingin kompresi uap . Ini memiliki fungsi untuk meningkatkan tekanan refrigeran dan memberikan kekuatan utama dalam sirkulasi refrigerant. Kompresor mengubah uap refrigeran dari tekanan rendah ke tekanan tinggi selama siklus kompresi yang menghilangkan uap panas latenrefrigeran dari evaporator dan mengkompres volume refrigeran pada suhu tinggi .
Beberapa kompresor ukuran besar yang semikedap pada bagian kepala kompreso untuk mendapatkan akses ke piston dan katup untuk servis. Kompresor semikedap tersedia di pasar umumnya terbatas pada kapasitas pendinginan maksimum sekitar 150 kW. Dalam kedua unit kedap udara atau semikedap, refrigerant berada dalam kontak dengan gulungan motor, sehingga refrigeran halo-karbon yang tidak menyerang tembaga digunakan dalam kompresor jenis ini.
3.3.2 . Kondensor
Kondensor merupakan komponen utama sistem dari sistem pendingin . Ini juga merupakan penukar panas tidak langsung - kontak di mana total panas yang dibuang dari refrigeran akan dihapus oleh media pendingin , biasanya udara atau air . Akibatnya , refrigeran gas didinginkan dan terkondensasi ke cair pada tekanan kondensasi . Refrigeran cair sering sub didinginkan sampai suhu hingga 8,3 ° C ( 15 ° F ) di bawah suhu jenuh pada tekanan kondensasi untuk menghemat energi .
Kondensor adalah kawat dan tabung jenis . Sebelum memilih kondensor apapun, kapasitas harus diketahui . Kapasitas ini pada prinsipnya sama dengan kapasitas kompresor dan hasil dari perhitungan beban panas . Kondensor umumnya lebih besar dari kapasitas pendingin dari evaporator atau kompresor , karena panas yang masuk akal ditambah dengan kompresor . Jumlah panas ini masuk akal meningkat dengan suhu penguapan lebih rendah atau temperatur kondensasi yang lebih tinggi , karena efisiensi kompresor menurun . Panas tambahan yang ditambahkan dari motor jika hermetis atau semi kompresor hermetik digunakan . Dalam prakteknya, bagaimanapun , seluruh permukaan tabung kondensor menjadi basah selama kondensasi refrigeran . Proses perpindahan panas di kondensor pendingin terjadi dalam tiga tahap :
1.      De - superheating gas .
2.      Kondensasi gas ke keadaan cair dan pelepasan panas laten .
3.      Sub - pendinginan refrigeran cair .
Meskipun permukaan koefisien perpindahan panas lebih rendah pada sisi gas panas selama de - superheating , ada perbedaan suhu yang besar antara refrigeran gas panas dan media pendingin selama de - superheating . Sub - pendinginan hanya menempati sebagian kecil dari luas permukaan kondensor . Oleh karena itu, sebagai penyederhanaan , koefisien perpindahan panas rata-rata digunakan untuk seluruh luas permukaan kondensor dan kondensasi refrigeran diasumsikan terjadi pada suhu kondensasi .


3.3.3 . Evaporator
Evaporator adalah salah satu komponen utama dari sistem pendinginan di mana refrigeran menguap untuk tujuan mengekstraksi panas dari udara sekitarnya , air dingin atau bahan lainnya . Dalam kompresi uap sistem pendingin , evaporator juga merupakan penukar panas secara kontak tidak langsung .
Evaporator dapat diklasifikasikan menjadi tiga kategori yang tergantung pada media atau substansi harus didinginkan :
1 . Sebuah pendingin udara evaporator yang mendinginkan udara secara langsung dalam ruang berpendingin atau peralatan (seperti unit paket ) . AC ini kemudian didistribusikan melalui sistem distribusi udara . Dalam sebuah pendingin udara , aliran zat pendingin di dalam tabung logam atau tabung bersirip sementara udara mengalir atas mereka .
2 . Dalam pendingin cair, air dingin didinginkan ke suhu yang lebih rendah dan dipompa ke remote unit penanganan udara , koil kipas , atau terminal lain untuk AC atau aplikasi lain .
3 . Evaporator dapat digunakan untuk menghasilkan es secara langsung , seperti pembuat es dalam pemanen es sistem penyimpanan es .
Sebuah pendingin cair berbeda dari chiller . Sebuah pendingin cair adalah evaporator , komponen dari sistem pendingin sedangkan chiller adalah paket pendingin untuk menghasilkan air dingin .
Refrigeran untuk udara dan pendingin cair dan pembuat es dapat diklasifikasikan terutama dalam tiga jenis berikut :
1 . Kering - perluasan ekspansi langsung. Dalam evaporator dengan kering atau ekspansi langsung refrigeran , refrigeran cair dimasukkan melalui katup ekspansi sebuah distributor , mengalir dalam tabung dalam kumparan bersirip , evaporator , dan benar-benar menguap dan superheated untuk tingkat tertentu sebelum mencapai pintu keluar evaporator .
2 . Luas permukaan sisi selalu dibasahi oleh refrigeran cair , yang menghasilkan permukaan koefisien perpindahan panas yang lebih tinggi .
3 . Dalam evaporator  cair, refrigeran cair Dipompa  oleh pompa mekanis atau gas dan pada setiap evaporator . Permukaan bagian dalam evaporator juga basah oleh cairan refrigerant.
3.3.4 . Termostatik Ekspansion Valve E
Katup ekspansi termostatik ( TXV ) umumnya digunakan pada sistem pendingin udara . Katup ini juga biasanya digunakan pada sistem multi- evaporator . Namun, pelampung - sisi rendah juga dapat digunakan pada beberapa sistem . Sebuah sistem multi menggunakan katup ekspansi termostatik dapat memberikan suhu yang berbeda dalam berbagai sistem .
Elemen penginderaan yang benar harus dipilih untuk setiap instalasi . Katup ukuran yang benar juga diperlukan . Katup ekspansi termostatik memiliki tubuh kuningan di mana garis cair dan garis evaporator yang terhubung . Jarum dan kursi berada di dalam tubuh . Jarum bergabung ke bellow logam fleksibel atau diafragma . Bellow digerakkan oleh batang terhubung pada ujung lainnya ke bellow atau diafragma disegel ( unsur kekuatan ) . Hal ini bergabung ke bohlam penginderaan melalui pipa kapiler .
flash Gas
Istilah flash gas menunjukkan bahwa sebagian dari refrigeran yang menguap seketika ( berkedip ) dan berubah menjadi uap saat melewati lubang kontrol refrigeran . Begitu penguapan beberapa refrigeran cair ( gas flash) mendinginkan cairan yang tersisa dengan suhu penguapan . Jumlah gas kilat tergantung pada suhu pendingin di garis cair dan tekanan di dalam evaporator .Salah satu metode untuk mengurangi gas flash untuk menjepit garis cair ke suction line .
Cairan yang berasal dari kondensor dalam bentuk uap panas yang berasal dari evaporator dingin . Clamping dua baris bersama-sama menyebabkan perpindahan panas dari garis cair ke garis hisap . Pendinginan cairan dalam garis cair mengurangi gas. Menaikkan suhu suction line mengurangi kemungkinan refrigeran cair memasuki kompresor .
Istilah superheat bila digunakan dengan katup ekspansi termostatik , mengacu pada perbedaan suhu antara uap di sisi rendah dan dalam bohlam penginderaan . Meningkatkan superheat cenderung kelaparan evaporator . Kelaparan evaporator berarti hanya sebagian dari evaporator diisi dengan refrigeran cair .
Suhu di evaporator , superheat akan meningkat . daerah superheat di garis hisap sangat ditentukan oleh kontrol refrigeran . Pengaturan superheat terbaik untuk evaporator ketika suhu bola termal perubahan setidaknya ketika sistem berjalan . Pengaturan ini disebut sebagai minimum stabil sinyal ( MSS ) titik atau pengaturan . Sebagai contoh, jika katup dan evaporator kombinasi berperilaku adalah sebagai berikut :
·         Pada 12 º F superheat , perubahan suhu bola dari 14 º F sampai 10 º F.
·         Pada 10 º F superheat , perubahan suhu bola dari 11 º F sampai 9 º F.
·         Pada 8 º F superheat , perubahan suhu bola dari 8,5 º F sampai 7,5 º F.
·         Pada 6 º F superheat , perubahan suhu bola dari 8 º F sampai 4 º F

3.3.5 . Filter Drier
Operasi yang efisien dari sistem komersial sangat tergantung pada kebersihan internal unit . Kebersihan , kering dan kering dari minyak harus beredar dalam sistem . Semua kotoran seperti kotoran dan air harus dihilangkan. Kontaminan harus terjebak di beberapa bagian dari sistem di mana mereka tidak bisa membahayakan . Perangkat yang digunakan untuk tujuan ini mungkin dalam unit terpisah . Namun, mereka dapat dibangun menjadi satu kesatuan yang menyaring dan menyerap . ( Adsorpsi adalah kemampuan untuk mengumpulkan zat pada permukaan dalam lapisan kental ) . Layar, filter , dan adsorben air digunakan sebagai bagian dari filter kering .
Sebuah filter -drier harus diganti setiap kali motor kompresor baru dipasang , atau jika filter tersumbat . Instal pengering dan filter dalam sirkuit zat pendingin untuk menjaga sistem bersih dan kering di dalam . Silica gel , gel alumina dan silikat sintetis peredam kelembaban sangat baik . Sebuah gel silika manik memberikan hasil yang baik . Sebuah metode umum untuk menghilangkan kelembaban dengan kering garis cair . Cukup bahan pengeringan harus digunakan untuk kedua rentang kelembaban tinggi dan rendah . Jika sepenuhnya diaktifkan , dapat menjaga refrigeran bersih dan kering. Pengering biasanya dipasang di garis cair .
Jangan menggunakan pengeringan cairan di unit dilengkapi dengan pengering padat ( pengeringan bahan kimia ) . Bahan kimia pengering cair akan melepaskan uap air yang sudah terjebak dalam drier . Demikian pula, kering padat tidak boleh dimasukkan ke dalam sistem yang sudah menggunakan drier cair. Untuk menghindari bahaya ini , semua sistem harus diberi label yang menunjukkan agen pengeringan digunakan .
Semua pengering yang disegel oleh produsen . Jangan meghapus atau melepas penyegelan sampai sebelum instalasi . Pengering menyerap air lebih cepat pada suhu yang lebih rendah . Jika memungkinkan , kering harus dipasang tepat di depan kontrol refrigeran . Jika filter kering sengaja menjadi panas , kelembaban telah terserap dapat dihilangkan. Kelembaban akan recirculate dengan refrigeran . Posisi sebelum kontrol refrigeran dapat memiliki keuntungan :
·         Kemungkinan bahwa kedua filter drier dan kontrol refrigeran akan menjadi panas pada waktu yang sama . Hal ini mengurangi kemungkinan bahwa es akan terbentuk di kontrol refrigeran
·         Filter kering disimpan jauh dari kondensor .
Sebuah filter drier memiliki panah dicap atau dilemparkan pada tubuh. Panah ini menunjukkan arah di mana refrigeran harus mengalir .
Pastikan terpasang dengan benar . Pengering Filter dapat dipasang dengan baik koneksi menyala atau sambungan brazing .
Setiap kali sistem dibuka , selalu memasang filter kering baru di garis cair . Banyak servictechnicians menginstal dua pengering filter pada sistem setelah perbaikan . Satu ditempatkan pada sisi yang tinggi sebelum kontrol refrigeran . Lain ditempatkan di sisi rendah antara theevaporator dan kompresor . Ini meningkatkan kemungkinan menghapus semua orcontaminants kelembaban yang mungkin telah memasuki sistem selama servis .
3.3.6 Sigh Glass
Sigh glass berkaitan dengan pengering penyaring dengan cara tertentu . Dalam sistem dengan katup ekspansi , sebuah kaca mata biasanya dipasang di garis cair segera setelah filter kering . Pada dasarnya, sighy glass dapat dipasang pada setiap lokasi yang diinginkan pada garis cair . Namun, menempatkannya dekat dengan katup ekspansi ini terutama dianjurkan .
Umumnya sigh glass dengan indikator juga memiliki fungsi ganda . sigh glass ini memonitor apakah kadar air pendingin berada dalam rentang yang dapat diterima , dan menunjukkan apakah refrigeran cair selalu hadir pada komponen ekspansi. Jika kadar air sesuai, warna indikator hijau dan tidak ada tindakan lebih lanjut diperlukan .
Jika indikator kuning, ada masalah dengan kadar air pendingin . Kadar air yang berlebihan dapat menyebabkan icing dari katup ekspansi jika suhu penguapan adalah 0 ° C atau lebih rendah . Selain itu, kelembaban yang berlebihan dalam sistem dapat bereaksi dengan minyak biasanya digunakan dalam sistem pendingin modern ( minyak polyester ) untuk membentuk asam .
3.3.7.Accumulator
Fungsi utama dari hisap garis akumulator dalam sistem pompa panas adalah untuk menahan persentase dari biaya total sistem dan untuk mencegah memukul cair atau berlebihan pengenceran refrigeran minyak kompresor . Akumulator harus kembali pendingin dan minyak kompresor pada tingkat yang cukup untuk memastikan kedua efisiensi sistem operasi dan tingkat minyak crankcase yang tepat dipertahankan . Untuk memastikan tugas-tugas yang dicapai ,akumulator desainer harus mengambil itemberikut menjadi pertimbangan :
·         Volume internal harus kira-kira sama dengan satu setengah biaya sistem pendingin maksimum.
·         Sebuah kontrol aliran dilindungi diperlukan untuk memastikan refrigeran positif dan minyak kembali ke kompresor .
·         Penurunan tekanan di akumulator harus serendah mungkin untuk diberikan inlet dan ukuran pas stopkontak .
·         Rasio volume memegang internal Volume internal yang sebenarnya harus setinggi mungkin untuk mencapai ukuran terkecil paket dan pemakaian bahan sedikit .
·         Karena muatan refrigeran peningkatan proporsi langsung dengan ukuran sistem , dan penurunan tekanan meningkat dengan kuadrat aliran massa tara , berbagai model akumulator diperlukan untuk menutupi 1,5 sampai 5 ton perpecahan sistem pompa panas .
3.3.8.Liquid Receiver
Liquid receiver adalah tangki penyimpanan untuk refrigeran cair. Refrigerant dipompa keluar dari berbagai bagian dan disimpan dalam penerima cair selama servis. Penggunaannya membuat kuantitas zat pendingin dalam sistem kurang kritis. Kadang-kadang, penerima cair dibangun ke bagian bawah kondensor. Sebagian besar penerima memiliki katup layanan. Sebuah tembaga kawat di outlet mencegah kotoran masuk ke dalam katup kontrol refrigeran. Liquid receiver sering ditemukan pada sistem yang menggunakan sisi rendah mengambang atau perluasan jenis katup kontrol refrigeran. Sistem pipa kapiler tidak menggunakan receiver cair.
(Semua refrigeran cair disimpan dalam evaporator selama off bagian dari siklus mereka.) Telah ada lebih besar penggunaan sistem kedap udara dan kapiler kontrol refrigeran tabung. Ini telah mengurangi kebutuhan untuk penerima cair dalam sistem domestik dan banyak unit komersial kecil.
Liquid receiver dapat dipasang secara vertikal atau horisontal . Gaya horisontal biasanya hang bawah kompresor dan bingkai bermotor . Beberapa dilengkapi dengan perangkat penglihatan kaca, mengapung magnet atau katup yang digunakan untuk menentukan tingkat refrigerant. Pada sistem komersial yang lebih besar cair, liquid receiver menyediakan cadangan refrigeran cair . Hal ini memastikan bahwa refrigeran garis cair didinginkan dan bebas dari gas kilat . Penerima harus menyediakan cukup ruang untuk pendingin selama downs pompa otomatis ( untuk tujuan defrost dan ketika beberapa evaporator tidak digunakan ) . Beberapa sistem , yang memiliki udara kondensor berpendingin ruangan , butuh kamar di penerima untuk refrigerant tambahan. Tanpa ruang ekstra , cairan sebagian mengisi kondensor ketika tekanan kepala terlalu rendah . Cairan tersebut tidak akan bergerak melalui kondensor . Penerima harus memiliki alat pengaman . Sebuah rilis pasang termal memberikan keamanan minimal .
Beberapa receiver telah rilis baik termal dan tekanan . Sebuah jalur khusus harus dipasang pada katup bantuan kepada sistem pemulihan refrigerant .
3.3.9.Solenoid Valve
Sebuah solenoid valve digunakan dalam banyak aplikasi pendingin . selenoid ini akan otomatis menutup atau membuka sirkuit refrigerant untuk mendapatkan efek pendingin yang diinginkan . Hal ini mudah diinstal dan menggunakan sirkuit kontrol listrik hanya sederhana. Sebuah solenoid valve hanya elektromagnet dengan inti bergerak atau pusat. Konstruksi dasar terbuat dari paduan besi dan melekat pada katup jarum . Elemen ini disegel ke dalam tubuh katup . Armatur dapat menaikkan dan menurunkan katup jarum . Koil adalah katup yang berisi dinamo. Konstruksi dasar dari katup solenoid ditunjukkan pada Gambar 3.14 . Sebagai kumparan diberi energi , magnet bergerak ke atas menuju pusat kumparan . Ini membuka katup . Ketika sirkuit dibuka , kumparan adalah de-energized dan, karena itu , mengalami kerusakan magnetik .
Umumnya Solenoidkatup dapat diaktifkan oleh termostat . Katup ini digunakan untuk mengontrol suhu ruang kulkas. Namun dalam aplikasi lain dapat digunakan untuk mengontrol dua sirkuit terpisah refrigerant untuk mencairkan, evaporator dua suhu, dll
3.3.10 . High Pressure Control
Beberapa model kontrol tekanan juga dilengkapi untuk bertindak sebagai alat pengaman . Sebuah konstruksi bellow dengan keran tekanan ke sisi tekanan tinggi kompresor yang digunakan . Perangkat keselamatan tekanan tinggi adalah bellow dibangun ke kontrol . Hal ini terhubung ke sisi tekanan tinggi dari sistem , Gambar 3-15 . Hal ini sering dihubungkan dengan kepala silinder . Hal ini memungkinkan mudah melepaskan dari kontrol dari sistem. Tekanan mungkin menjadi terlalu tinggi dari udara dalam sistem, atau jika air kondensor dimatikan , head tekanan akan meningkat . Bellow akan memperluas jika tekanan kepala menjadi terlalu tinggi . Bellow yang melekat pada plunger yang mendorong terhadap saklar , mematikan kompresor . Aksi perangkat keselamatan tekanan tinggi mencegah penumpukan tekanan berbahaya dalam sistem. Hal ini juga mencegah menjalankan kompresor melalui overloading dan
overheating .
3.3.11. LowPressure Control
Sebuah Low Pressure harus dipertahankan dalam evaporator untuk mengizinkan penguapan refrigeran pada suhu rendah. Oleh karena itu, kontrol otomatis kompresor mungkin didasarkan pada perbedaan tekanan dievaporator. Kontrol ini digunakan pada sistem komersial.
Ini adalah bagaimana beroperasi: sebagai menghangatkan evaporator, peningkatan tekanan sisi rendah dan bellow berkembang. Saklar ditutup, dan motor mulai. Ketikatekanan dan suhu menjadi cukup rendah, perakitan bawah kontrak dan kontak terbuka, sehingga kompresor akan mati secara otomatis.

3.3.12. termostat
Dalam sistem pendinginan, memilih suhu kontrol perawatan harus dilakukan untuk memilih kisaran suhu yang tepat dan sensor yang tepat. Untuk alasan itu, termostat yang digunakan dalam sistem pendinginan, terutama dalam sistem pendingin industri.Kontrol ini umumnya digunakan dalam instalasi tunggal yang besar. Ketika digunakan dalam beberapa sistem evaporator, termostat digunakan untuk merasakan kasus evaporator rpanas.Beberapa dibuat dengan diferensial yang sangat dekat seperti0,5°C(1 °F). Ini digunakan untuk kasus-kasus tertentu layar, susu massal, esalarm, pendingin cair,dan truk berpendingin. Beberapa terpasang di dinding walk-inpendingin, ruang penyimpanan daging, gudang, dan lemari florist. Dengan ini,kontrol juga dapat mengoperasikan perangkat lain(fans, sistem defrost, atau solenoid valve).
Ada beberapa jenis termostat yang digunakan dalam sistem pendingin , satu jenis termostat adalah tipe SPDT seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3-17 . Itu adalah saklar listrik suhu terkontrol . Saklar di termostat yang memiliki fungsi snap- tindakan dan bellow bergerak hanya ketika cut -in atau cut-out nilai tercapai . Termostat yang memiliki tiang tunggal ( SPDT ) changeover switch. Posisi switch tergantung pada pengaturan termostat dan suhu bola . Thermostat dapat langsung dihubungkan ke perangkat lain yang mengontrol aliran refrigeran , operasi motor kipas , atau operasi kompresor.

3.4 MESIN KOMERSIAL ICE MAKER
Pembuatan es dicapai dalam rentang suhu yang agak berbeda dari rendah, sedang, atau pendinginan suhu tinggi . Es dibuat dengan suhu evaporator antara rentang suhu sedang dan rendah sekitar 10 ° F dengan es pada 32 ° F. Kebanyakan aplikasi pendinginan menggunakan tabung dan sirip evaporator dan siklus defrost untuk membersihkan penumpukan es dari evaporator . Pembuatan es dilakukan dengan mengumpulkan es pada beberapa jenis permukaan evaporator dan kemudian menangkap dan menyimpannya setelah siklus defrost , biasa disebut siklus panen. Peralatan pembuatan ES kecil, seperti jenis paket yang ditemukan di dapur komersial , motel , dan hotel. Komersial pembuat es blok menggunakan kaleng dan membekukan es di kaleng . Mesin es Paket menyimpan es mereka sendiri pada 32 ° F di sebuah kotak di bawah pembuat es . Sebuah saluran harus disediakan untuk pencairan es dan air yang bisa saja terjadi melimpah dari proses pembuatan es .
ICE BLOCK MAKER
Pembuat es balok tradisional membentuk es dalam kaleng yang terendam dalam tangki berisi rnatrium klorida(NaCl) atau kalsium klorida(CaCl2) air garam (karakteristik sodium klorida(NaCl) dan kalsium klorida(CaCl2) akan membahas secara chapter3.5 sekunder pendingin air asin dan antibeku) jauh di bawah titik beku air. Air membeku dikaleng dan blok es dikeluarkan dari kalengs  etelah beberapa jam beku. Kaleng direndam dalam air tawar untuk melepaskan blok es, yang kemudian produksi stored esb alok adalah operasi batch dan, setelah dikosongkan, kaleng isi ulang airnya dan diganti dalam tangki air garam untuk jangka waktu pembekuan lebih lanjut.
Dimensi kaleng dan suhu air garam biasanya dipilih untuk memberikan waktu pembekuan antara 8 dan 24 jam . Hasil pembekuan terlalu cepat rapuh es. Blok berat badan dapat bervariasi 12-150 kg , tergantung pada kebutuhan , 150 kg dianggap sebagai ukuran terbesar blok satu orang dengan mudah dapat menangani. Semakin tebal blok semakin lama waktu pembekuan . Blok kurang dari 150 mm mudah patah dan ketebalan 150-170 mm adalah lebih baik untuk mencegah blok menjatuhkan . Ukuran tangki yang dibutuhkan berkaitan dengan produksi harian .
Apapun kapasitas pembuat es untuk produksi es balok , tenaga kerja terus menerus diperlukan untuk mengelola semua operasi , terutama es panen dan penanganan . Keuntungan utama dari blok es dibandingkan dengan jenis lain dari es adalah:
a)      Penyimpanan Sederhana dan mudah , penanganan dan transportasi ;
b)      tingkat pencairan yang relatif lambat dan karena itu kerugian selama penyimpanan dan distribusi yang minimal .
c)      Es yang padat dan karena itu lebih sedikit ruang penyimpanan yang diperlukan ;
d)     Es dapat dikurangi untuk setiap ukuran partikel yang diperlukan melalui menghancurkan sebelum digunakan ;
e)      Es dapat ditangani dengan mudah dan dijual oleh blok .
Kelemahan utama produksi es balok adalah:
a)      jangka waktu yang lama diperlukan ( 8-36 h) untuk menyelesaikan beku air dalam kaleng ( ukuran blok 12-140 kg ) ;
b)      biaya tenaga kerja tinggi dan perhatian terus menerus untuk operasi ;
c)      itu bukan proses otomatis terus menerus dan dibutuhkan waktu yang lama untuk menghasilkan es dari pertama start-up ;
d)     Persyaratan ruang untuk pabrik es itu sendiri lebih besar daripada yang modern otomatis pembuat es ;
e)       air asin  yang Cukup diperlukan untuk meminimalkan korosi peralatan; es harus dihancurkan sebelum digunakan .
Sebuah derek diperlukan ubtuk mengangkat deretan kaleng dan mengangkut mereka ke tangki pencairan pada akhir tangki beku , di mana mereka terendam dalam air untuk melepaskan es dari cetakan . Kaleng yang berujung untuk menghapus blok , diisi ulang dengan air segar dan diganti dalam tangki air garam untuk siklus lebih lanjut ( Gambar 3-33 ) . Tanaman jenis ini sering membutuhkan perhatian terus menerus dan sistem shift dioperasikan oleh angkatan kerja yang mungkin 10 sampai 15 pekerja untuk 100 t / tanaman hari. Tanaman blok es memerlukan banyak ruang dan tenaga kerja untuk menangani es . Faktor terakhir telah menjadi alasan utama untuk pengembangan peralatan es pembuatan modern yang otomatis
RAPID BLOCK ICE
Pesatnya industri dapat menghasilkan es balok hanya dalam beberapa jam dan ini berarti bahwa kebutuhan ruang yang sangat berkurang dibandingkan dengan es balok konvensional . Blok ukuran bervariasi dengan 25 , 50 dan 150 kg masing-masing menjadi khas.
Dalam satu jenis mesin , pembekuan relatif cepat diperoleh dengan membentuk blok dalam sebuah tangki air , sekitar tabung melalui mana refrigeran beredar . Ketebalan efektif es untuk dibekukan adalah kesepakatan yang baik kurang dari dalam blok mesin es konvensional . Tabung diatur sedemikian rupa sehingga seperti es menumpuk itu sekering dengan es di tabung yang berdekatan untuk membentuk blok dengan jumlah core berongga . Blok ini dilepaskan dari tabung dengan prosedur defrost dan mereka kemudian dapat dipanen secara otomatis dari permukaan tangki . Beberapa upaya manual diperlukan untuk penyimpanan atau makan untuk pemutus jika es diperlukan dalam bentuk hancur . Dalam jenis lain dari mesin es yang cepat , pendingin disirkulasikan melalui jaket sekitar masing-masing sekaleng air dan juga melalui pipa yang berjalan melalui pusat dari kaleng . Es kemudian membentuk secara simultan baik di luar dan di pusat Blok cam kemudian dihapus oleh gravitasi setelah gas defrost panas
Keuntungan utama dari blok cepat pembuat es kebutuhan ruang berkurang mereka dibandingkan dengan blok pembuat es tradisional dan operasi relatif mudah untuk memulai dan berhenti, yang memakan waktu singkat dibandingkan dengan blok tradisional pembuat es . Namun , pabrik es balok cepat umumnya lebih mahal untuk membeli , menjalankan dan memelihara dari pabrik es balok konvensional .
3.5. SECONDARY COOLANTS BRINES AND ANTIFREEZE
Pendingin sekunder adalah cairan dingin dengan sistem pendinginan primer yang kemudian melakukan pendinginan dengan menyerap panas melalui kenaikan dalam suhu. Sebuah pendingin sekunder dibayangkan bisa mengalami perubahan fase , kondensasi pada sistem pendingin primer dan mendidih pada titik beban pendinginan Istilah pendingin sekunder , air asin dan antibeku kadang-kadang digunakan secara bergantian . Bab ini akan menggunakan pendingin sekunder sebagai gambaran umum dari cairan dengan suhu beku di bawah air mereka . Air garam adalah salah satu kelas pendingin sekunder yang terbentuk oleh larutan berair ( dengan air ) dari garam . Pemilihan pendingin sekunder dan antibeku harus memiliki karakteristik sebagai berikut:
1.       Titik beku rendah.
2.      Mudah terbakar .
3.      Kompatibilitas dengan makanan
4.      Kecenderungan korosi dan kemungkinan hambatan
5.      Viskositas
6.      panas spesifik
7.      Spesifik gravitasi atau kepadatan
8.      konduktivitas termal
Pendingin sekunder yang harus dipertimbangkan dalam bab ini meliputi :
1 . Klorida - natrium klorida ( NaCl )
2 . Klorida - kalsium klorida ( CaCl2 )
3 . Glikol etilena glikol
4 . Glikol propilen glikol
5 . Alkohol - etil alkohol
6 . Alkohol - metil alkohol
3.5.1 . SUHU PEMBEKUAN
Suhu yang sangat dingin dari pendingin sekunder harus lebih rendah dari suhu yang diharapkan meninggalkan sistem pendingin primer. Selain itu, harus ada faktor keamanan untuk memungkinkan variasi sesekali dalam kontrol . Gambaran 1 dari suhu beku untuk larutan berair disediakan pada Gambar 3-35 dan Tabel 3-1 menunjukkan suhu beku terendah beberapa larutan berair dan konsentrasi massa zat terlarut pada suhu tersebut minimal .
Para pendingin sekunder yang tercantum dalam Tabel 3-1 jatuh kira-kira menjadi dua kelompok , berdasarkan pembekuan suhu suhu rendah dan antifreezes suhu ultra-rendah . Mereka antifreezes berlaku untuk kisaran suhu -20 sampai -40 ° C ( -4 sampai -40 ° F ) adalah etilena dan propilena glikol dan kalsium dan natrium klorida air asin . Untuk suhu di bawah -40 ° C ( -40 ° F ) , pilihan dapat dibuat antara alkohol , aseton , d - limonene , atau polydimethylsiloxane jenis pendingin sekunder .
Tabel 3-1. Suhu beku terendah dari beberapa larutan berair dan konsentrasi dimana suhu tersebut minimal terjadi. Suhu operasi praktis akan ada beberapa-apa lebih tinggi dari suhu ini.

3.5.2 . SODIUM KLORIDA ( NaCl )
Kedua air asin yang penting untuk layanan pendingin adalah larutan berair dari salah satu dari dua garam - natrium klorida ( NaCl ) atau kalsium klorida ( CaCl2). NaCl garam mungkin adalah yang paling ekonomis dari setiap pendingin sekunder yang tersedia , dan dapat diterapkan dalam kontak dengan makanan dan dalam sistem terbuka karena toksisitas rendah . Selanjutnya , air garam NaCl adalah mudah terbakar dan memiliki termodinamika menguntungkan dan sifat transportasi . Titik beku , densitas, viskositas , panas spesifik dan konduktivitas termal dari air garam NaCl ditampilkan , masing-masing , pada Gambar 3-36 Sifat ini menghasilkan koefisien perpindahan panas tinggi, meskipun tidak sebagus CaCl2 air garam . Beberapa kerugian dari NaCl air garam adalah suhu beku relatif tinggi dan fakta bahwa itu adalah sangat korosif . NaCl garam tidak sepopuler CaCl2 air garam , sehingga pembahasan inhibisi korosi , kompatibilitas dengan bahan konstruksi , dan faktor lain yang harus dihadapi ketika berhadapan dengan air asin .















                                               BAB IV     
PRE-OPERASI
4.1. PENGISIAN SECONDARY REFRIGERANT PADA BRINE TANK
Silakan lihat prosedur berikut sebelum mengoperasikan trainer:
1. Tempatkantrainerdi sebuah ruangan denganluas yang cukupdan ventilasi.
2. Baca dengan seksama"Tentang Trainer" babsebagai pedoman.
3. Pastikan bahwa MCB  dan semua switch"OFF".
4. Pastikan subbab"2.2. Menyiapkan Trainer" telah dilakukan dengan benar.
5. Sepenuhnya membaca subbab"2.4 Bagian Identifikasi" untuk TRAINER sosialisasi.
6. Set MV1(katup manual) untuk sepenuhnya dibuka danMV2, MV3(drainase katup manua lair)untuk sepenuhnyaditutup.
7. Tempat 27 Pcs kalenges (dimensi: 200mmx100mmx600mm) ke dalam tangkiair garam (di atas es dapat mendukungrak) dan isi dengan airsegar sampai15cm di bawah tingkat penuh.
8. Isi tangki air garam denganair tawar 0.7M3 atau15cm di bawah dapat mendukung rak

9. Beralih ON MCB1 dan MCB2 di dalam instrumen dan boks control panel .
10. Tekan tombol start , pompa air dan motor kipas kondensor akan ON , kecuali kompresor.
11. Tambahkan Natrium Klorida ( NaCl ) ke dalam air sekitar 140kg .
12. Setelah semua garam yang dilarutkan ke dalam air dan beredar ke dalam sistem , mengukur air asin dengan menggunakan meteran salinitas . Salinitas yang paling sering dilaporkan sebagai bagian per seribu ( ppt ) , atau istilah yang setara, gram per liter .
13. Salinitas akan menjadi sekitar 190 - 200ppt . jika asin kurang dari 190 ppt , tambahkan Natrium Klorida ( NaCl ) ke dalam air , jika air asin di atas 210 , hapus air dengan membuka MV2 , lalu tambahkan air bersih ke dalam tangki air garam .
14. Setelah pengisian air dan asin proses Pengukuran mater telah dilakukan dengan benar, tekan tombol berhenti untuk menghidupkan OFF sistem.

4.2 .PENGUJIAN ICE BLOCK MAKER
1 . Pastikan bahwa tidak ada kebocoran pada jalur pipa sistem pendingin .
Catatan: bila trainer tidak dioperasikan , tekanan sistem normal harus sekitar 192 psig ( 13bar ) pada suhu sekitar 30 ° C. Untuk suhu yang berbeda , silakan lihat Lampiran (Termodinamika Properti R - 404a ).
2. Periksa dan amati pengaturan HPC dan LPC. Silakan ikutiTabel 4-2 untuk setiap pengaturan kontrol tekanan.
Pengukuran tegangan
3. Set MCB1, MCB2danMCB3dalam kotakpanel instrumendan kontrolke posisiOFF.
4. Putar searah jarum jam berhenti darurat untuk memastikan saklar tidak aktif.
5. Mengatur Overload Thermal OL1 untuk11A, OL2 untuk 5Adan OL3 ke 4A
6. HubungkaN Plug Powerti gafase 380 VAC, 50 Hz. Lampu indikator sumber daya harus ringan
7. Putar pemilih voltmete runtuk mengukur tegangan input dan merekam data ke dalam Tabel 4-3di bawah ini:
Ice Making Test
8. Hidupkan MCB1, MCB2 dan MCB3 di dalam instrumen danb oks control panel.
9.Tekan tomboldan lampu indikator jangkaakan menjadi ringan mulai.
Catatan menyatakan saat-saat menjalankan kompresor, tegangan, temperatur, tekanan dan aliran udara kondensor kecepatan menjadi "0 menit kolomTabel 4-4".
10. biarkan sistem berjalan sekitar 30menit kemudian ukur arus, suhu, tekanan dan kecepatan aliran udara kondensor, data catat ke dalam Tabel4-4. Catatan: air es bisa akan membeku dan menjadi es balok setelah sistem beroperasi selama 5 jam. Pastikan sistem tidak memiliki kebocoran refrigeran dan airline.
11. Jika ada kerusakan, MATIKAN sistem dengan menekan tombol stop. MATIKAN MCB1, MCB2, MCB3 dan trainer siap untuk digunakan.




















BAB V
EXPERIMENT
5.1. FAMILIARISAS ICE BLOCK             MAKER
TUJUAN
Setelah menyelesaikan percobaan ini, Anda diharapkan untuk:
1. Mengenal komponen dasar dan siklusdasar yang umum ditemukan di banyak jenis sistem pendingin.
2. Jelaskan fungsi masing-masing komponen dalam sistem.
PEMBAHASAN
1. Dasar Sistem Pendinginan







Siklus Refrigerasi
·         Mulai dari kompresor , uap tekanan rendah refrigeran dikompresi dan keluar kompresor melalui saluran pembuangan . Pada titik ini , refrigeran adalah suhu tinggi dan tekanan tinggi uap superpanas . Refrigerant mengalir ke kondensor melalui pemisah oli dan refrigeran. dan kembali lagi ke kompresor . Sebuah pengukur tekanan tinggi telah dipasang di jalur pembuangan untuk mengukur tekanan debit , dan High Pressure Control juga telah dipasang  untuk melindungi sistem dari atas tekanan .
·         Pada Kondensor superheat refrigeran dan kemudian mengembunkan
uap menjadi cair dengan membuang panas pada tekanan konstan .
·         Pada tekanan tinggi refrigeran cair masuk ke receiver. Receiver  cair memastikan bahwa refrigeran garis cair didinginkan dan bebas dari gas flash, maka refrigeran cair mengalir untuk menyaring kering . Fungsi filter kering adalah untuk menyaring kelembaban dan kehadiran
benda asing yang dapat masuk ke sistem .
·         Setelah refrigeran cair disaring oleh filterd drier , pendingin cair mengalir ke katup ekspansi ( TXV ) dan tekanan menjadi rendah.
·         Setelah refrigeran masuk ke expansi lalu refrigeran masuk ke evaporator dengan tekanan dan temperatur uap refrigeran rendah.
·         Dan kemudian refrigeran masuk kembali ke kompressor.
PERALATAN
1 . LABTECH Industri Es Blok pembuat Trainer ( RCO - PTT - C )
2 . Percobaan Manual.
3 . salinitas meteran
PROSEDUR
ChecklistKeselamatan
Jangan menyentuh permukaan yang panas seperti kompresor dan jalur pembuangan refrigeran
Jangan meletakkan tangan Anda pada bagian seperti bilah kipas bergerak .



Menjalankan Sistem
1.      Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk percobaan ini .
2.      Silakan lihat pasal 2 (titik 2,4 Parts Identification) untuk lebih familiarisasi
bagian pelatih dan komponen .
3.       Pastikan bahwa Pra - Operasi ( lihat bab 4 ) telah dilakukan dengan benar.
4.      Dengan menggunakan salinitas meter, mengukur salinitas air ke dalam tangki air garam, itu adalah ............. ppt ( salinitas recommend: 190ppt - 200ppt / 19 % -20 % ) .
5.      Amati Gambar 5.1-1 dan mengetahui bagian-bagian nyata pada trainer . Rekam empat komponen utama yang membuat lengkap siklus refrigerasi sederhana.
6.      Amat iGambar5.1-2 dan mengetahui komponen dasar dan komponen tambahan digunakan untuk memproduksi pembuat es blok.
Tabel5.1-2 Komponen pembuat Ice Blok
7.      Hidupkan MCB1, MCB2 dan MCB3 di dalam instrumen dan boks control panel.
8.      Tekan tombol dan lampu indikator jangka akan menjadi ringan mulai.
9.      Biarkan sistem berjalan selama setidaknya 1 jam. Perhatikan parameter Evaporator dan merekamdata sebagai berikut:

Tabel 5.1-3. Tekanan dan Suhu pada Proses Penguapan
Catatan: Air di dapatakan membeku dan menjadi es baloks etelah 5 jam sistem operasi.
10. Amati kompresor dan mencatat data sebagai berikut:
Tabel5.1-4. Tekanandan Suhupada ProsesKompresi
11. Perhatikanparameterkondensordan mencatatdata sebagai berikut:
Tabel5,1-5. Suhupada ProsesKondensasi
12. Amati Ekspansi(TXV) dan mencatat data sebagai berikut:
Tabel5,1-6. Tekanan dan Suhu pada Proses Penguapan
Menghentikan Sistem
13. Setelah menyelesaikan percobaan, MATIKAN sistem dengan menekan tombol stop. Mengubah OFF MCB1, MCB2 dan MCB3 masing-masing.
14. Kembalikan semua peralatan ke tempat masing-masing dan bersihkan wilayah kerja Anda.

TUJUAN
Setelah menyelesaikanlatihan ini, Anda diharapkan untuk:
1.      Mengoperasikan Trainer Pembuat Es Balok.
2.      Jelaskan trainer siklus pendinginan dan proses pembuatan es balok
3.      Tentukan interval waktu untuk membuat 10kg es balok dengan dimensi: 200mm x 100mm x 500mm.
PEMBAHASAN
Pembuat es balok tradisional membentuk es dalam kaleng yang terendam dalam tangki air garam mengandung rnatrium klorida(NaCl) 20% /200ppt atau kalsium klorida (CaCl2)25% /250pp tjauh di bawah titik beku air. Air membeku dikaleng dan blok es dikeluarkan dari kaleng setelah beberapa jam pembekuan. Kaleng terbenam di air tawar untuk melepaskan blok es, yang kemudian disimpan.
Dimensi cetakan es dan suhu air garam biasanya dipili huntuk memberikan waktu pembekuan antara 5 dan24 jam. Semakin tebal es balok membutuhkan waktu yang lebih lama beku. Blokkurang dari 150mm mudah patah dan ketebalan 150-170 mm lebih baik untuk mencegah blok mudah patah. Ukuran tangkiyang dibutuhkan berkaitan dengan harian produksi
PERALATAN
1.      LABTECH Industri Es Blok pembuat Trainer ( RCO - PTT - C )
2.      percobaan manual
3.      salinitas meteran
PROSEDUR
Keselamatan Checklist
Jangan menyentuh permukaan yang panas seperti kompresor dan jalur pembuangan refrigeran
Jangan meletakkan tangan Anda pada bagian seperti bilah kipas bergerak .




5.2 Pembuatan Es Balok
1.      Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk percobaan ini .
2.       Silakan lihat pasal 2 (titik 2,4 Parts Identification) untuk lebih familiarisasi bagian tran er dan komponen .
3.      Pastikan bahwa Pra - Operasi ( lihat bab 4 ) telah dilakukan dengan benar .
4.      Dengan menggunakan salinitas meter, mengukur salinitas air ke dalam tangki air garam, itu adalah ............. ppt
( salinitas merekomendasikan : 190 - 200ppt )
5.      Hidupkan MCB1 , MCB2 dan MCB3 di dalam instrumen dan boks control panel.
6.      Tekan tombol dan lampu indikator jangka akan menjadi ringan mulai . Catat arus yang menyatakan - sedang berjalan dari kompresor , tegangan , suhu dan tekanan menjadi " 0 menit kolom Tabel 5.2 .
7.      Biarkan sistem menjalankan sekitar 30 menit kemudian mengukur tegangan, arus , suhu dan tekanan, data rekam ke dalam Tabel 5.2 .
8.      Ulangi langkah di atas pada 60 , 90 , 120 , 150 , 180 , 210 , 240 , 270 , 300 , 330 , 360 menit dan merekam data ke dalam Tabel 5.2 .Hentikan Sistem
9.      Setelah air menjadi es dapat beku , MATIKAN sistem dengan menekan tombol stop . MATIKAN MCB1 , MCB2 , MCB3 dan mengambil es dapat dari tangki air garam .
10.  Kembalikan semua peralatan ke tempat masing-masing dan membersihkan wilayah kerja Anda .
5.3 . PERNYATAAN DARI SIKLUS REFRIGERASI KE SIKLUS TEKANAN ENTALPI(PH)DIAGRAM

TUJUAN
Setelah menyelesaikan percobaan ini , Anda diharapkan untuk :
·         Mengenal Tekanan Entalpi ( PH ) Diagram
·         Plot siklus pendinginan ke PH – Diagram
·         Tentukan parameter pada sistem pendingin
PEMBAHASAN
pengukur tekanan
Ada dua jenis pembacaan tekanan , pengukur tekanan dan yang lainnya adalah tekanan mutlak.
Tekanan absolut = pengukur tekanan + tekanan atmosfer .
Tekanan absolut digunakan dalam P - H Diagram .
Jika Anda menggunakan data PG1 ( tekanan hisap ) dan PG2 (tekanan discharge ) ditampilkan pada Trainer, Anda harus mengubahnya menjadi nilai absolut sebelum merencanakan di PH Diagram. Pengukur sebagai ditunjukkan pada pelatih adalah nilai relatif ( pengukur tekanan teknis  . Plotting Pendinginan Siklus ke Tekanan - Entalpi Diagram
I. Plotting Baris Tekanan
Mengkonversi pengukur membaca ke tekanan absolut dan kemudian menggambar garis horizontal ke PH . Diagram sesuai contoh di bawah ( tekanan pada PH - Diagram yang dinyatakan dalam nilai absolut) .
Catatan : bar ( absolut) = + bar tekanan atmosfer
II. Plotting Proses Kompresi
Tandai persimpangan antara Tekanan Suction(PG1) danSuction Suhu(T1). Tandai
persimpangan antara Tekanan Discharge(PG2) dan Discharge Suhu(T2). Gambarlah
garis yang menghubungkan dua titik.
III.Plotting Proses Kondensasi
Tandai persimpangan antaraTekanan Discharge(PG2) dan Discharge Suhu(T2).
Tandai persimpangan antara Tekanan Discharge(PG2) dan Kondensasi Suhu(Tc) di fase cair jenuh. Buatlah garis yang menghubungkan dua titik.

IV. Plotting  didinginkan Baris
Tandai persimpangan antara Tekanan Discharge (PG2) dan Kondensasi Suhu (Tc) di fase cair jenuh. Tandai persimpangan antara Tekanan Discharge (PG2) dan
Ekspansi Inlet Temperature (T5). Buatlah garis yang menghubungkan dua titik.
V.Plotting Proses Ekspansi
Tandai persimpangan antaraTekananDischarge(PG2) dan Perluasan SuhuInlet
(T5). Menggambar garis vertikal sampai memotong denganTekanan Suction(PG1).
VI. Plotting Proses Penguapan
Tandai persimpangan antara akhir baris ekspansi danTekanan Suction(PG1). Tandai persimpangan antara Tekanan Suction(PG1) dan Penguapan Suhu(Te) di
fasa uap jenuh. Buatlah garis yang menghubungkan dua titik.
 
VII. Plotting Evaporator superheat Line
Tandai persimpangan antara Tekanan Suction(PG1) dan Penguapan Suhu(Te) difase uap jenuh. Tandai persimpangan antara Tekanan Suction(PG1) dan
Evaporator Outlet Suhu(T6). Buatlah garis yang menghubungkan dua titik.
VIII. Plotting Suction Superheat Line
Tandai persimpangan antara Tekanan Suction (PG1) dan Suhu Outlet Evaporator
(T6). Tandai persimpangan antara Tekanan Suction (PG1) dan Suction Suhu (T1).
Buatlah garis yang menghubungkan dua titik.
PERALATAN
1 . LABTECH Industri Es Blok pembuat Trainer ( RCO - PTT - C )
2 . percobaan manual
3 . salinitas meteran

PROSEDUR
Checklist Keselamatan
Jangan menyentuh permukaan yang panas seperti kompresor dan jalur pembuangan refrigeran
Jangan meletakkan tangan Anda pada bagian seperti bilah kipas bergerak .
Menjalankan Sistem
1 . Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk percobaan ini .
2 . Silakan lihat pasal 2 (titik 2,4 Parts Identification) untuk lebih familiarisasi
bagian pelatih dan komponen .
3 . Pastikan bahwa Pra - Operasi ( lihat bab 4 ) telah dilakukan dengan benar .
Dengan menggunakan salinitas meter, mengukur salinitas air ke dalam tangki air garam, itu adalah ............. ppt ( salinitas merekomendasikan : 190 - 200ppt )
4 . Hidupkan MCB1 , MCB2 dan MCB3 di dalam instrumen dan boks control panel .
5 . Tekan tombol dan lampu indikator jangka akan menjadi ringan mulai .
Catatan arus yang menyatakan - sedang berjalan dari kompresor , tegangan , suhu dan tekanan menjadi " 0 menit kolom Tabel 5.3 " .
6 . Biarkan sistem berjalan selama setidaknya 1 jam . Perhatikan parameter Evaporator dan merekam data sebagai berikut :
Catatan: Air diesdapatakan membekudan menjadies baloksetelah 5jamsistem
operasi.
MenghentikanSistem
7. Setelah menyelesaikan percobaan, MATIKAN sistem dengan menekan tombol stop. Mengubah OFF MCB1, MCB2 dan MCB3 masing-masing.
8. Kembalikan semua peralatanke tempa tmasing-masing dan bersihkan wilayah kerja Anda



TUGAS
Menurut hasil penelitian dari Tabel 5.3:
1. Plot siklus refrigerasi menjadi Diagram PH untuk menentukan parameter masing-masing Proses pada siklus refrigerasi! Lihat Lampiran untuk Tekanan-Entalpi Diagram R404A.
2. Jelaskan siklus pendingin dan sifat termodinamika yang dapat diperoleh dari Tekanan Entalpi (P-H) diagram!

5.4. SISTEM KINERJA ANALISIS,CONTOH PERHITUNGAN
KAPASITAS PENDINGINAN, KOEFISIEN KINERJA,
EFISIENSI DARI COMPRESSOR DAN KOMPRESI RASIO
TUJUAN
Setelah menyelesaikan percobaan ini, Anda diharapkan untuk:
1. Hitung tingkat de-superheating di garis debit.
2. Hitung tingkat sub-cooled dalam kondensor tersebut.
3. Hitung tingkat Sub-cooled di Line Liquid.
4. Hitung derajat superheat di evaporator.
5. Hitung derajat superheat di garis hisap.
6. Hitung laju perpindahan panas.
7. Menghitung kapasitas pendingin.
8. Hitunglah koefisien kinerja (COP).
9. Hitung rasio efisiensi energi (EER).
10. Hitung rasio kompresi.


PEMBAHASAN
I. Tingkat De-superheating dalam Perhitungan Jalur Discharge De-superheating (K) = Suhu Discharge - Kondensor Suhu Inlet
            = T2 - t3
II. Tingkat didinginkan dalam Perhitungan Kondensor
Didinginkan (K) = Suhu Kondensasi - Kondensor Suhu Outlet
= Tc - t4

III.Degree dari didinginkan dalamPerhitungan Jalur Cair
Didinginkan (K) =Kondensor Suhu Outlet-Ekspansi Suhu Inlet.
=T4-T5
IV. Tingkat superheat dalam Perhitungan Evaporator
Superheat(K) =Evaporator Suhu Outlet-Evaporating Suhu
              =T6-Te
V. Gelar superheat dalam Perhitungan Jalur Suction
Superheat (K) = Suhu Suction - Evaporator Suhu Outlet = T1-T6
VI.Perhitungan Heat transfer
Panas yang diserap di Evaporator (Qe):
Qe = h1 - h4
Bekerja masukan kepada Compressor (Win):
Win = h2 - h1
Panas yang ditolak dalam kondensor (Qc):
Qc = h2 - h3 atau Qc = Qe + Win
VII. Perhitungan Kapasitas pendingin
Net pendingin Kapasitas (Qrc) adalah tingkat aktual panas diekstraksi oleh refrigeran
dalam evaporator. Hal ini dapat dihitung sebagai:
Qrc = m h1-h4
m = Kompresor Konsumsi Daya (P.Comp)
(h2-h1)
Kompresor PowerConsumption (P.Comp) = V x I x faktor daya
VIII . Koefisien Perhitungan Kinerja
Koefisien Kinerja ( COPrefrigeration ) adalah suatu indeks kinerja termodinamika suatu
siklus . Hal ini dapat dihitung sebagai :
COPrefrigeration = Qe / Win
IX.Energy  Efisiensi Rasio ( EER ) Perhitungan
Efisiensi Energi Ratio ( EER ) untuk rasio kapasitas pendingin dengan tingkat listrik input dapat dihitung sebagai :
EER = RefrigeratingCapacity
Qrc
Kompresor PowerConsumption
PComP .
Kompresor PowerConsumption ( P.Comp ) = V x I x faktor daya
X. Perhitungan Rasio Kompresi
Rasio kompresi ( CR ) adalah istilah yang digunakan dengan kompresor untuk menggambarkan yang sebenarnya
perbedaan dalam rendah dan tinggi sisi tekanan siklus kompresi . Ini adalah debit mutlak
Tekanan yang dibagi dengan tekanan hisap mutlak.
CR = Tekanan Discharge
bar.absolute
Tekanan hisap
bar.absolute
dimana :
m = massa debit Refrigerant
h = nilai Entalpi ( kJ / kg )
V = Tegangan ( Volt )
I = Konsumsi arus ( Ampere )
Faktor daya: ± 0.8
PERALATAN
1 . LABTECH Industri Es Blok pembuat Trainer ( RCO - PTT - C )
2 . percobaan manual
3 . salinitas meteran
PROSEDUR
Keselamatan Checklist
Jangan menyentuh permukaan yang panas seperti kompresor dan jalur pembuangan refrigeran
Jangan meletakkan tangan Anda pada bagian seperti bilah kipas bergerak .

Menjalankan Sistem
1. Siapkan peralatan yang dibutuhkan untuk percobaan ini.
2. Silakan lihat pasal 2 (titik 2,4 Parts Identification) untuk lebih familiarisasi
bagian pelatih dan komponen.
3. Pastikan bahwa Pra-Operasi (lihat bab 4) telah dilakukan dengan benar.
4. Dengan menggunakan salinitas meter, mengukur salinitas air di dalam tangki air garam, itu adalah ............ ppt (salinitas merekomendasikan: 190-200ppt)
5. Hidupkan MCB1, MCB2 dan MCB3 di dalam instrumen dan boks control panel.
6. Tekan tombol dan lampu indikator jangka akan menjadi ringan mulai. Catat arus yang menyatakan - sedang berjalan dari kompresor, tegangan, suhu dan tekanan menjadi 0 menit kolom Tabel 5.4.
7. Biarkan sistem berjalan sekitar 100 menit kemudian mengukur tegangan, arus, suhu, dan tekanan, data rekam ke dalam Tabel 5.4.
8. Ulangi langkah di atas pada 200 dan 300 menit dan merekam data ke dalam Tabel5.4.
Catatan: air es dapat akan membeku dan menjadi es balok setelah 5 jam sistem
operasi.
Menghentikan Sistem
9 . Setelah air menjadi es dapat beku , MATIKAN sistem dengan menekan tombol stop . MATIKAN MCB1 , MCB2 , MCB3 dan mengambil es dapat dari tangki air garam .
10 . Kembalikan semua peralatan ke tempat masing-masing dan membersihkan wilayah kerja Anda .
PERTANYAAN DAN TUGAS
Menurut hasil percobaan pada Tabel 5.5 (running time pada 0 , 100 , 200 dan 300 menit ) :
1 . Plot siklus refrigerasi menjadi Diagram P - H !
2 . Tentukan nilai entalpi sebagai berikut :
a) akhir penguapan atau Mulai entalpi kompresi ( h1 )
b) akhir kompresi atau Mulai kondensasi entalpi ( h2 )
c) akhir kondensasi atau Mulai entalpi ekspansi ( h3 )
d) akhir ekspansi atau Mulai penguapan entalpi ( h4 )
3. Menganalisis kinerja sistem dengan menghitung :
a) Tingkat de - superheating di Discharge Baris
b ) Tingkat didinginkan dalam kondensor yang
c ) Tingkat didinginkan di Line Cair
d ) Tingkat superheat di Evaporator ini
e ) Tingkat superheat di garis hisap
f ) Tingkat perpindahan panas
g ) Kapasitas pendingin ( Qrc ) ,
h ) Panas yang diserap di Evaporator ( Qe ) ,
i ) Kerja masukan kepada Compressor ( Win ) ,
j ) Panas yang ditolak dalam kondensor ( Qc ) ,
k ) Koefisien Kinerja ( COPrefrigeration ) ,
l ) Efisiensi Energi Ratio ( EER ) , dan
m ) Rasio Kompresi .
4 . Bandingkan perhitungan data langkah 1 , 2 dan 3 di atas untuk sistem yang dijalankan sepanjang 0 , 100 , 200 , 300 menit.
5.5 . SISTEM PENGENDALIAN DAN PERLINDUNGAN ICE MAKER BLOK
TUJUAN
Setelah menyelesaikan percobaan ini Anda diharapkan untuk :
1 . Temukan sambungan kabel listrik dan kontrol sistem pembuat es blok .
2 . Jelaskan komponen pelindung dan fungsi mereka dalam pembuat es blok .
PEMBAHASAN
Berdasarkan Gambar 5,5-1 , MCB yang dipasang di Industri Ice Block Maker untuk melindungi sistem dari arus pendek dan lebih dari sekarang . Ketika MCB1 , MCB2 dan MCB3 diaktifkan ON , Reversal Tahap Relay ( RPR ) akan memeriksa urutan fase sumber listrik . Jika fase urutan tidak benar , RPR akan melindungi sistem dengan tetap terbuka kontak NO dan menyebabkan kegagalan awal. Jika RPR tidak terinstal di sistem , urutan fase yang salah mungkin terjadi dan menyebabkan salah arah dari motor kipas kondensor . Jika fase benar, NO kontak RPR akan menutup dan arus akan mengalir melalui MCB2 , tombol darurat , RPR NO kontak RPR untuk memasok pengontrol suhu . Pengontrol suhu akan mengukur outlet suhu evaporator dan kontrol kompresor dan kondensor motor kipas . Tegangan input dapat memeriksa dan memantau dengan menggunakan voltmeter selector switch dan layar.













BAB VI
 APPENDIX







1 komentar:

  1. Mas anton saya sedang melaksanakan tugas akhir tentang pembuatan ice cube , boleh minta file aslinya mas . file ini sangat membantu saya untuk memahami prinsip ice cube maker ,soalnya di blog ini gambarnya tidak keluar kalo bisa email ke : nurfahmihilman@yahoo.co.id mohon bantuannya :))

    BalasHapus